Gubernur Nurdin Pertemuan Konsolidasi Antisipasi Peningkatan Kasus Covid-19
Gubernur Sulawesi Selatan melakukan konsolidasi dengan dinas dan rumah sakit dalam mengantisipasi peningkatan pasien Covid-19, di Rumah Jabatan Gubernur Sulsel, Minggu siang, 3 Januari 2020.

MAKASSAR—Gubernur Sulawesi Selatan melakukan konsolidasi dengan dinas dan rumah sakit dalam mengantisipasi peningkatan pasien Covid-19. Dalam kapasitas tempat tidur. Demikian juga dengan ruang isolasi, Duta Covid-19 serta langkah-langkah pencegahan.

“Pemeriksaan spesimen (Covid-19) kita terus naik dua kali lipat. Memang perkembangan kasus juga sangat signifikan kenaikannya. Tentu yang pertama kami ingin mendengar sejauh mana kesiapan kita menghadapi kondisi ini. Terutama urusan rumah sakit yang menjadi penyangga utama maupun rumah sakit penyangga lain,” kata Nurdin Abdullah di Rumah Jabatan Gubernur Sulsel, Minggu siang, 3 Januari 2020.

Nurdin menyampaikan strategi di awal saat Covid-19 ada di Sulsel, penanganan pasien dikategorikan antara yang bergejala dan tidak bergejala.

“Oleh karena itu kami dari awal Covid-19 kita sudah berbagi yang OTG kita rawat Wisata Covid-19. Yang ada komorbid kita masukan ke rumah sakit. Namun, saya lihat terakhir ini, segala yang positif semuanya mengarah ke rumah sakit. Makanya perlu edukasi dan sosialisasi kita lebih gencar lagi ditambah strategi kita,” sebutnya.

Mengantisipasi lonjakan dan puncak kasus maka pemerintah akan menambah kapasitas tempat tidur isolasi rumah sakit, penambahan hotel karantina termasuk di kabupaten kota.

“Sebenarnya hotel-hotel kita sama dengan rumah sakit darurat. Karena sudah ada tenaga medis, obat-obatan yang beragam,” jelasnya.

Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, Pemprov Sulsel Tambah Kapasitas Tempat Tidur
Gubernur Sulawesi Selatan melakukan konsolidasi dengan dinas dan rumah sakit dalam mengantisipasi peningkatan pasien Covid-19, di Rumah Jabatan Gubernur Sulsel, Minggu siang, 3 Januari 2020.

Kepala Dinas Kesehatan Sulsel, Muhammad Ichsan Mustari menyebutkan, penguatan manajemen juga dibahas termasuk sistem rujukan pasien. Demikian juga memanfaatkan 1.000 tokoh lintas agama mereka didorong untuk mengedukasi masyarakat untuk menjalankan protokol kesehatan.

Demikian juga dengan saat ini rujukan ke Makassar dalam dua hari terakhir sudah mulai berkurang karena rumah sakit kabupaten/kota diaktifkan untuk penanganan Covid-19. Adapun okupansi rumah sakit sebutnya sebesar kita 67-68 persen.

“Penguatan dengan penambahan kapasitas rumah sakit. Ditambahkan tempat tidur dari bantuan Jepang,” sebutnya.

Hal lain disampaikan, bahwa vaksinasi akan dilakukan 14 Januari 2020 di Sulsel. Ini serentak Indonesia untuk tenaga kesehatan.

Juru bicara Satgas Covid-19 Sulsel, Husni Thamrin, menyebutkan direncanakan bahwa pasien Covid-19 yang sementara dirawat di rumah sakit dan sudah tanpa gejala namun masih berstatus positif Covid-19 untuk dipindahkan ke hotel Duta Wisata Covid-19.

“Sehingga mengurangi beban rumah sakit dan betul-betul merawat yang gejala berat dan kritis. Sehingga pembukaan hotel masih dibutuhkan untuk menampung yang sudah dinyatakan sembuh dari gejala,” jelasnya.

Ketua Tim Konsultan COVID-19 Sulsel Prof Ridwan Amiruddin memaparkan bahwa secara global untuk di kawasan Eropa sudah masuk serangan gelombang kedua dengan varian baru. Di kawasan Asia varian lama telah menurun, tetapi di Indonesia masih mengalami peningkatan.

“Kawasan Asia masuk gelombang pertama menurun, tetapi Indonesia masih mengalami peningkatan,” ujarnya.

Imbuhnya, bahwa positivity rate Covid-19 Indonesia berada di angka 20 persen. Sementara Sulsel di angka 15-17 persen.

Ia menyebutkan bahwa program Duta Covid-19 memberikan kontribusi dalam mengurangi jumlah orang dirawat di rumah sakit. Ini juga menekan jumlah kematian pasien Covid-19. Adapun angka tertinggi kematian pasien Covid-19 di Sulsel 2,5 persen.

“Pada saat provinsi lain kematiannya 7 persen. Sulsel 1,9 persen. Jadi luar biasa kontribusi Duta Covid-19 terhadap menekan pasien masuk ke rumah sakit. Jadi yang masuk ke rumah sakit memang adalah yang bergejala berat dan kritis,” ungkapnya.

Ia juga menyampaikan bahwa angka testing covid-19 di Sulsel di atas direkomendasikan WHO. Namun, ia menekankan perlunya tracing contact dilakukan lebih luas dan besar lagi.

“Kita bisa lihat, bagaimana Singapura mengontrol kasus barunya adalah dengan semua tracing contact dan strain baru itu semua orang kontaknya dia tracing. Sehingga tidak terjadi kasus baru dan varian baru tersebut. Ini juga kita di Sulsel kita membuat terobosan baru dipenguatan tracing kita,” harapnya. (*)