Advertisement - Scroll ke atas
  • Pemkot Makassar
  • Pemkot Makassar
  • Universitas Dipa Makassar
  • Universitas Dipa Makassar
  • Universitas Dipa Makassar
  • Universitas Dipa Makassar
  • Universitas Dipa Makassar
  • Universitas Dipa Makassar
  • Universitas Dipa Makassar
  • Universitas Dipa Makassar
Iptek

CEO Facebook, Zuckerberg Jadi Saksi dalam Sidang Teknologi Realitas Virtual

294
×

CEO Facebook, Zuckerberg Jadi Saksi dalam Sidang Teknologi Realitas Virtual

Sebarkan artikel ini
  • Pemprov Sulsel
  • PDAM Kota Makassar
  • Banner DPRD Makassar

MEDIASULEL.com – Pendiri Facebook Inc, Mark Zuckerberg bersaksi di pengadilan federal Dallas, Selasa (17/1/2017), ia menyangkal bahwa teknologi realitas virtual unit Oculus milik Facebook adalah curian, seperti yang dituduhkan perusahaan pesaingnya.

CEO Zuckerberg, penemu salah satu perusahaan terbesar dunia itu, menghadapi interogasi publik yang sulit selama berjam-jam, tentang dari mana Oculus mendapatkan ide-idenya dan seberapa banyak ia tahu tentang perusahaan rintisan itu ketika Facebook membelinya senilai US$2 miliar.

Advertisement
Scroll untuk melanjutkan

Para Juri sedang mendengarkan pemaparan bukti dalam gugatan perdata dari penerbit permainan video ZeniMax Media Inc melawan Oculus tahun 2014, di tengah kesepakatan Facebook-Oculus.

ZeniMax mengatakan bahwa Oculus secara ilegal menggunakan hak kekayaan intelektualnya untuk mengembangkan sistem realitas virtual yang mencakup headset Rift.

Dalam adu argumen sengit dengan pengacara ZeniMax Tony Sammi, Zuckerberg mengatakan dihadapan juri di ruang sidang yang padat itu, bahwa teknologi tersebut bahkan belum sepenuhnya terbentuk ketika Facebook membelinya.

“Memperbaiki teknologi tidak membuatnya jadi milik Anda,” sergah Sammi. “Jika Anda mencuri sepeda saya, mengecatnya dan memasang bel, apakah itu menjadi sepeda Anda?”

Zuckerberg, yang mengenakan jas warna gelap dan dasi garis-garis, menjawab, “tidak,” tapi menambahkan: “Ide bahwa teknologi Oculus didasarkan pada ide orang lain adalah salah.”

CEO Facebook yang berusia 32 tahun itu, telah membahas tentang realitas virtual sebagai bagian penting bisnis masa depan perusahaan, terutama di saat teknologi menjadi semakin murah dan penggunaanya lebih mudah. (voaindonesia)

Lihat Juga:  Uber Akan Buat Taksi Terbang pada 2020
error: Content is protected !!