MAKASSAR, Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) Provinsi sulsel Andi Arwin Azis menghadiri Pengarahan Tim Pemeriksa BPK Perwakilan Provinsi Sulsel,di Ruang Rapat Pimpinan,Rabu (29-1-20).

Pada kegiatan itu Sekretaris Daerah Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel), Abdul Hayat Gani, mendampingi lansung Tim Pemeriksa BPK memberikan pengarahan.

Abdul Hayat mengatakan, untuk menciptakan suatu model negara yang baik, hal yang harus dipastikan adalah tata kelola pemerintahan yang baik.

“Tata kelola pemerintahan yang baik harus menghadirkan transparansi. Untuk mengantar itu semua diperlukan pola-pola internalisasi,” kata Abdul Hayat.

Lebih lanjut, Abdul Hayat menyebutkan bahwa proses pemeriksaan BPK tersebut sangat ditentukan oleh kerja sama dengan OPD.

“Namun yang terpenting adalah data-data dan laporan-laporan yang dibutuhkan oleh BPK harus segera kita lakukan penyesuaian-penyesuaian,” lanjutnya.

Ia juga mengharapkan agar berbagai perjalanan dinas selama pemeriksaan BPK tersebut ditunda untuk sementara.

“Selama 25 hari akan diefektifkan proses pemeriksaan BPK ini, sehingga harapan saya kita harus menunggu dan memastikan kapan kita dipanggil untuk memberikan penjelasan-penjelasan. Saya kira jika tidak terlalu wajib, kita tunda dulu,” imbaunya.

Sementara, Kepala Sub Auditorat BPK Perwakilan Sulsel, Andi Soni dalam arahannya menjelaskan, hal yang penting dalam rangka menunjang pemeriksaan BPK adalah kerja sama yang baik.

“Kerja sama yang dimaksud di sini adalah bagaimana OPD dapat menyediakan data informasi yang dibutuhkan terkait dengan tugas-tugas pemeriksaan nantinya,” kata Andi Soni.