Beranda » Internasional » Dokter dan Aktivis Ajak Orang Tua Mesir Tolak Sunat Perempuan
Dokter dan Aktivis Ajak Orang Tua Mesir Tolak Sunat Perempuan
Internasional

Dokter dan Aktivis Ajak Orang Tua Mesir Tolak Sunat Perempuan

DUNIA — Para dokter pada dua rumah sakit di Kairo akan menyematkan pita biru pada baju bayi perempuan yang baru lahir sebagai bagian dari kampanye kepada para orang tua di Mesir untuk “menolak sunat perempuan.”

Mesir berada pada urutan teratas di dunia dalam jumlah perempuan yang terdampak sunat. Sembilan dari 10 perempuan Mesir telah menjalani praktik menyakitkan itu, menurut data PBB seperti dikutip Thomson Reuters Foundation.

Para orang tua akan menerima lencana, yang bentuknya mirip kata “tidak” dalam bahasa Arab. Sekilas bentuknya seperti pita terbalik kampanye HIV/AIDS dan kanker payudara. Lencana itu akan diberikan setelah orang tua menandatangani kesepakatan tidak akan menyunat alat kelamin anak perempuan mereka.

Para aktivis berharap lebih banyak rumah sakit akan bergabung dalam kampanye yang diluncurkan pada Hari Internasional Anti Sunat Perempuan.

Mesir memberlakukan pelarangan sunat perempuan pada 2008 dan mengkriminalisasi praktik itu pada 2016. Tapi praktik itu terus berjalan dan sekarang dilakukan oleh petugas kesehatan profesional.

Bagi banyak keluarga, sunat perempuan dipandang sebagai kewajiban agama dan cara untuk menjaga keperawanan anak perempuan mereka.

“Ini adalah keyakinan yang salah dan buruk. Kita harus menjelaskan bahwa sunat perempuan (tidak menghentikan) keinginan seksual,” kata Amira Edris, dokter anak yang bekerja pada salah satu rumah sakit di Ibu Kota Kairo.

“Saya memakai hijab dan saya menghormati aturan agama..tapi ini bukan aturan ama. Ini adalah keyakinan yang salah,” kata dokter perempuan itu kepada Thomson Reuters Foundation.

Prosedur sunat perempuan, yang biasanya dilakukan dengan menghilangkan sebagian atau seluruh bagian alat kelamin eksternal, dipraktikan secara luas di negara-negara Afrika dan sebagian Asia dan Timur Tengah.

Sunat perempuan biasanya dilakukan dengan alat traditional yang dilengkapi pisau yang tidak steril. Namun ada peningkatan tren praktik itu dilakukan oleh para tenaga medis profesional. Praktik tersebut ditemukan terutama di Mesir, Guinea, Kenya, Nigeria, dan Sudan.

Kelompok advokasi global anti sunat perempuan, 28 Too Many (28 Terlalu Banyak), yang bekerja sama dengan rumah sakit-rumah sakit Mesir, mengatakan “sunat perempuan yang dilakukan secara medis” menghambat upaya untuk menghentikan praktik tersebut.

“Dengan dukungan rumah sakit-rumah sakit dalam kampanye tersebut, kami menunjukkan sunat perempuan itu salah, di mana pun dilakukan,” kata Ann-Marie Wilson, pendiri 28 Too Many.

Sunat perempuan bisa menimbulkan berbagai masalah kesehatan serius, termasuk infeksi dan infertilitas.

Kekhawatiran seputar sunat perempuan merebak di Mesir setelah kematian beberapa anak perempuan akibat prosedur sunat yang ceroboh.

Edris mengaku dia sangat terpengaruh dengan kematian seorang anak perempuan berusia 7 tahun akibat disunat.

“Kami tidak bisa menyelamatkan dia…dia pendarahan hingga meninggal. Saya ingat ketika dia mulai berhalusinasi…dan dia tahu bahwa dia akan meninggal. Peristiwa itu membuat saya sangat trauma,” kata Edris.

Amel Fahmy, direktur kelompok advokasi perempuan Tadwein, yang mendukung kampanye itu, mengatakan para dokter sangat ideal untuk membantu kampanye anti sunat perempuan.

“Kita tidak bisa menghindari isu ini. Sudah waktunya bicara hal ini sebagai praktik yang merugikan dan untuk dokter mulai mengatakan kepada para orang tua, ‘Anda tidak boleh melakukan hal ini kepada anak perempuan Anda,’ “ kata Fahmy. [voa]