Lutfie Natsir, Kepala Balai Besar Karantina Pertanian Makassar.
Lutfie Natsir, Kepala Balai Besar Karantina Pertanian Makassar.

MAKASSAR—Presiden Joko Widodo melepas secara virtual Ekspor hasil pertanian ke berbagai negara melalui 17 pelabuhan besar di Indonesia termasuk di Pelabuhan Peti Kemas Soekarno Hatta Makassar, Sabtu (14/8/2021).

Turut hadir menyaksikan pelepasan Ekspor dalam kegiatan Merdeka Ekspor yaitu Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, Plt Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman serta undangan lainnya.

Kepala Balai Besar Karantina Pertanian Makassar Lutfie Natsir mengatakan, untuk di Makassar ada 11 komiditas pertanian yang di ekspor.

“Kita ekspor 11 komiditas pertanian dengan nilai Rp 98,28 Miliar ini hanya dalam 6 hari dari tanggal 9 sampai 14 agustus dan ini tidak ada yang di up karena semua by sistem, setelah mengeluarkan sertifikat ekspor langsung terekam seluruh Indonesia,” ungkapnya.

Lutfie menyebutkan, berbagai negara di dunia menjadi tujuan ekspor hasil pertanian baik Eropa maupun Asia.

“Negera tujuan seperti Amerika, cina, vietnam, india serta negara lainnya, Kita target sebesar-besarnya dan ini terus menerus melakukan eskpor, bahkan mulai januari sampai juli lalu sudah 15 persen berjalan atau dengan nilai Rp 200 triliun untuk seluruh indonesia,” kata Lutfie.

Sejauh ini, lanjutnya, Balai Besar Karantina Pertanian Makassar akan terus melakukan mapping potensi ekspor pertanian Sulsel.

“Memang tugas utama karantina adalah pencegahan dan pengendalian, kedepan kita akan meping komoditas ekspor kita, apa lagi saat ini ada komiditas baru sarang burung walet dan porang, kita akan melakukan pendampingan,” tuturnya.

Ia menambahkan secara nasional sektor pertanian mampu menyumbang pertumbuhan ekonomi sebesar 15 persen.

“Tahun kemarin sektor pertanian mampu menyumbang pertumbuhan ekonomi sebesar 15 persen,” pungkasnya.

Ekspor Pertanian Sulsel senilai Rp98 Miliar Melampaui Target
Plt Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman menghadiri pelepasan ekspor berbagai jenis hasil pertanian senilai Rp98 Miliar lebih dalam kegiatan merdeka ekspor di pelabuhan petikemas Soekarno Hatta Makassar, yang dilakukan langsung Presiden Joko widodo secara virtual disaksikan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, Sabtu (14/8/2021).

Sementara itu, Plt Gubernur Sulsel mengatakan, kekuatan dan ketahanan sulsel adalah sektor pertanian sehingga ini harus terus di dorong.

“Yang dilepas saat ini senilai Rp98 Miliar sektor pertanian ini kita mau terdepan dalam ekspor karena kekuatan dan ketahanan sulsel ada di sektor pertanian,” ungkap Andi Sudirman.

Pada kegiatan itu, ia meminta agar mobilisasi beras nasional dari bulog bisa di keluarkan secara maksimal.

“Saya minta mobilisasi nasional beras yang dipergunakan bulog, penggilingan maupun pembeli bisa dikeluarkan cepat, karena pada bulan agustus ini masuk panen raya sehingga hasil dari petani bisa diserap dan mereka lebih bergairah,” sebutnya.

Lebih jauh, Plt Gubernur Sulsel mengaku berbagai jenis hasil pertanian yang ekspor yaitu mente, kakao, lada merica serta lainnya.

“Tadi di ekspor mente, kakao, pupuk dari kotoran kelelawar, lada merica, serta lainnya, yang dulunya negera kita di jajah karena hasil rempah-rempah, saat ini kita menjajah mereka dengan mengekspor hasil bumi kita,” pungkasnya. (*)