Rombongan Tim Peduli Bencana Masamba jamaah Masjid Nurul Tijarah Sinjai
Bantuan dari BAZNAS Sinjai dan Jamaah Masjid Nurul Tijarah diterima secara simbolis oleh Pengurus BAZNAS Luwu Utara.

MASAMBA – Setelah terjebak dalam antrian kemacetan panjang dan lama sekitar tiga jam di poros Salulemo karena Jembatan di Sungai Melli tidak bisa dilewati karena debit air tinggi, akhirnya rombongan pada sore, Sabtu (18/7/2020) tiba di Posko BAZNAS Luwu Utara di Masamba.

Seperti di laporkan dari Masamba Ketua BAZNAS Sinjai, Andi Muzakkir Halik, didampingi Ketua Tim Peduli Bencana Masamba Masjid Nurul Tijarah Sinjai, Kahar Mustafa, logistik bantuan dari BAZNAS Sinjai dan Jamaah Masjid Nurul Tijarah diterima secara simbolis oleh Pengurus BAZNAS Luwu Utara.

“Di Posko BAZNAS Luwu Utara disini ada dapur umum yang menyiapkan makanan bagi para korban dan terdampak bencana banjir bandang Masamba,” katanya.

Selain itu sebagian dari bantuan yang di angkut sebanyak 5 mobil berupa, makanan cepat saji, pakaian layak pakai, obat-obatan, makanan ringan diserahkan langsung ke warga korban bencana di Kelurahan Kappuna Luwu Utara.

Warga yang menerima bantuan itu sangat senang dan gembira karena dapat memenuhi kebutuhan pokok sesaat setelah rumah dan lingkungannya tersapu banjir bandang yang sangat dahsyat.

Andi Muzakkir selaku ketua rombongan mengantar bantuan ke Masamba ini mengatakan, bantuan yang dibawa berasal dari Komunitas Masjid dan Komunitas Jalanan di Sinjai serta dari BAZNAS Sinjai.

Rombongan pembawa bantuan ini dilepas Asisten I Setdakda Kab Sinjai, Muhlis Isma, Jumat sore (17/7/2020) di Kantor BAZNAS Sinjai.

Distribusi bantuan itu telah dikordinasikan dengan BAZNAS Sulsel, BAZNAS Palopo dan Luwu Utara agar cepat terbagi kepada warga yang jadi korban bencana banjir bandang ini.

BAZNAS Sinjai rencana akan membuka dapur umum di lokasi bencana, agar dapat meringankan beban korban memenuhi makanan sehari hari, katanya.

“Rombongan tim kemanusiaan peduli Bencana Masamba dari BAZNAS Sinjai dan Masjid Nurul Tidjarah Sinjai berjumlah 17 orang,” tegasnya.

Kahar Mustafa menambahkan, kepedulian jamaah masjid Nurul Tijarah memberi bantuan bagi warga yang kena bencana termasuk cukup tinggi,

“Hanya beberapa hari bantuan yang berhasil terkumpul sebanyak dua mobil,” kata Kahar yang juga salah seorang pedagang di Pasar Sentral Sinjai ini.

Ketika terjadi gempa bumi yang menghancurkan Kota Palu dan sekitarnya 2018, jamaah Masjid Nurul Tijarah juga sempat mengumpulkan bantuan dan mengantarkan langsung ke Palu.

Para jamaah Masjid Nurul Tidjarah yang ikut mengantar bantuan ini ke Masamba yakni; Kahar Mustafa, Bakri, H. Asir, H Bidu. (nas/yah/cr/shar)