Beranda » Dunia » Presiden Trump Peringatkan Iran: AS Siap Menyerang Tapi Tidak Tergesa-gesa
Dunia

Presiden Trump Peringatkan Iran: AS Siap Menyerang Tapi Tidak Tergesa-gesa

DUNIA – Amerika Serikat siap menyerang tiga lokasi di Iran sebagai pembalasan atas penembakan jatuh sebuah pesawat nirawak Amerika di atas Selat Hormuz, tetapi membatalkan serangan-serangan tersebut pada saat-saat terakhir untuk menyelamatkan jiwa di pihak Iran.

Pengungkapan oleh Presiden Amerika Donald Trump di media sosial pada hari Jumat (21/6/2019) itu menyusul serangkaian laporan, pertama kali oleh The New York Times, bahwa presiden pada awalnya mengotorisasi serangan terhadap sejumlah target Iran, seperti radar dan baterai misil, sebelum membatalkannya.

Dalam cuitannya Trump mengungkapkan ia bertanya berapa orang yang akan tewas, dan dijawab 150 orang oleh salah seorang jenderalnya, Sepuluh menit sebelum serangan dilancarkan, ia membatalkan serangan itu.

Dalam cuitan itu Trump juga menyatakan bahwa serangan itu tidak akan proporsional dengan kekuatan pihak lawan.

“Saya tidak tergesa-gesa,” lanjut Trump. “Militer kita dibangun kembali, baru, dan siap berangkat, sejauh ini adalah yang terbaik di dunia.”

Presiden Trump juga mengatakan ia telah mengesahkan sanksi-sanksi keras terhadap Iran Kamis malam sebagai bagian dari kampanye tekanan maksimum dari pemerintahannya untuk memaksa Iran memulai kembali perundingan mengenai program nuklirnya.

“Iran tidak akan pernah dapat memiliki senjata nuklir, tidak akan pernah melawan Amerika Serikat, dan tidak akan pernah melawan dunia!” cuit Trump

Keputusan Amerika untuk menunda serangan militer terhadap Teheran tampaknya membuat Washington dan Teheran keluar dari ambang konflik bersenjata yang dampaknya dapat dirasakan sebagian besar Timur Tengah.

Ini juga tampaknya untuk tetap membuka ruang dialog antara kedua negara bermusuhan itu.

Kantor berita Reuters melaporkan Jumat (21/6) pagi bahwa para pejabat Iran menyatakan menerima pesan dari Trump melalui Oman pada malam sebelumnya, berisi peringatan mengenai serangan yang akan segera terjadi.

Tetapi juga bahwa Amerika Serikat bersedia untuk melakukan pembicaraan mengenai berbagai isu.

Tetapi salah seorang pejabat Iran mengatakan tawaran untuk berbicara itu dihadapi dengan tanggapan tegas.

“Kami sampaikan kepada pejabat Oman bahwa serangan apapun terhadap Iran akan memiliki konsekuensi regional dan internasional,” kata pejabat itu.

Kekhawatiran mengenai kemungkinan konfrontasi bersenjata antara Amerika dan Iran kian besar sejak para pejabat Amerika pekan lalu menuduh Teheran bertanggungjawab atas serangan ranjau terhadap dua kapal tanker minyak di Selat Hormuz, tuduhan yang dibantah Teheran. [voa]