Tinjau Lokasi Banjir Jeneponto, Plt Gubernur: Sabarki, Insya Allah ada hikmahnya
Plt Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman didampingi Bupati Jeneponto Iksan Iskandar, meninjau salah satu titik terparah banjir yang berada di Desa Tarowang, Kecamatan Tarowang, Kabupaten Jeneponto, Jumat (9/7/2021).

JENEPONTO—Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman didampingi Bupati Jeneponto Iksan Iskandar, meninjau salah satu titik terparah banjir yang berada di Desa Tarowang, Kecamatan Tarowang, Kabupaten Jeneponto, Jumat (9/7/2021).

Plt Gubernur Sulsel langsung bercengkrama dengan masyarakat dan menyerahkan bantuan langsung kepada warga, berupa sembako, tikar, selimut, masker dan bantuan lainnya.

Kehadirannya di lokasi ini sebagai bentuk perhatian atas musibah yang terjadi. “Hari ini kita kunjungi titik bencana banjir di Desa Tarowang. Ada rumah terdampak, ada juga ternak, tadi juga dilaporkan ada yang meninggal 1 orang, (korban meninggal) karena terkejut banjir. Kita tentu turut menyampaikan prihatin dan duka cita,” ungkapnya.

Ia juga menyampaikan kepada warga untuk tetap bersabar dalam menghadapi cobaan bencana ini dan mengingatkan untuk tetap memperhatikan protokol kesehatan.

“Sabarki, Insya Allah ada hikmahnya. Tetap ki jaga kesehatan, jaga imun, perketat protokol kesehatan, serta banyak-banyak berdoa,” katanya.

Lebih jauh ia menuturkan, akan segera merespon permintaan Pemkab Jeneponto surat tanggap darurat dan menunggu hasil analisis mengenai terjadinya banjir ini.

“Kita menunggu analisis dari PU Kabupaten karena ada jalan kewenangan Nasional maka provinsi menunggu surat dari kabupaten dan diteruskan ke kementerian,” tuturnya.

Pada kesempatan itu, Plt Gubernur Sulawesi Selatan menyerahkan bantuan keuangan. Penyerahan itu dilakukan secara simbolis di Rumah Jabatan Bupati Jeneponto, disaksikan oleh beberapa pimpinan OPD Lingkup Pemprov Sulsel, serta pejabat dari Pemkab Jeneponto.

Untuk tahun 2021 ini, Pemprov Sulsel mengucurkan bantuan keuangan senilai Rp3 Miliar untuk daerah yang dijuluki “Butta Turatea” ini.

“Total bantuan yang kita berikan Rp3,5 Miliar berupa bantuan keuangan dan untuk penanganan banjir. Bantuan keuangan tersebut untuk pembangunan sarana pendukung Dry Port; Rehabilitasi jaringan daerah irigasi Topa; pencegahan stunting dan gizi buruk,” pungkasnya.

Pembangunan lokasi pergudangan untuk Pelabuhan Daratan atau Dry Port ini sebagai hub alias tempat yang di dalamnya terjadi aktivitas transit barang atau persinggahan barang di selatan di Sulsel. Dry port ini akan menjadi feeder menuju pelabuhan besar, Makassar New Port (MNP).

Apalagi Pemprov Sulsel telah melakukan perjanjian kerjasama (PKS) bersama PT. Pelindo IV dan Pemkab Jeneponto untuk pembangunan lokasi pergudangan untuk Pelabuhan Daratan atau Dry Port di Jeneponto untuk wilayah Selatan.

“Diharapkan bantuan keuangan ini bisa dimanfaatkan untuk pembangunan yang in line dengan program kami dengan bapak bupati dan wakil bupati Jeneponto,” tutupnya. (*)