Tes Massal Covid-19 di Sulsel Belum Dilakukan
Juru Bicara Penanganan Covid-19 di Sulsel Ichsan Mustari merinci hingga Senin (23/3) pada pukul 14.00 wita diketahui, jumlah orang dalam pengawasan atau ODP mencapai 114 orang.

MAKASSAR – Instruksi Presiden RI Jokowi untuk tes massal belum berlaku di Sulawesi Selatan. Tim penanganan Covid-19 mengaku kesulitan alat.

Kepala Bidang Kesehatan Pelayanan Masyarakat Dinas Kesehatan sulsdl Husni Thamrin mengaku belum memastikan untuk menggelar tes massal di daerah ini. Alat tes masih menunggu dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

“Sampai saat ini belum ada informasi. Belum ada rencana kesana,” kata Husni pada video conference bersama media, Senin (23/3/2020).

Kata Husni, untuk rapid tes tidak akan sulit jika alat sudah ada. Apalagi, sudah ada Balai Laboratorium Kesehatan yang ditunjuk sebagai laboratorium resmi pendeteksi Covid-19 dari kementerian kesehatan. Tidak lagi seperti selama ini. Hasil tes menunggu hingga berhari-hari dari Jakarta.

Namun, untuk mereka yang akan menjadi peserta rapid test adalah yang berstatus orang dalam pemantauan (ODP), pasien dalam pengawasan (PDP), dan petugas kesehatan yang melakukan kontak dengan pasien Covid-19.

“Tapi kita masih menunggu dari kementerian. Termasuk nanti apakah gratis atau tidak, kita belum tahu mekanisme tersebut,” jelasnya.

Pemerintah sendiri sudah memesan alat tes dari China. 150 ribu test kit ini untuk mendeteksi pasien yang positif terjangkit virus corona.

Adanya tes ini diharapkan bisa mendeteksi dini pasien corona dan sebagai langkah antisipasi pemerintah.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto mengatakan screening test sudah dilakukan sejak Jumat (20/3/2020).

Tes massal dilakukan pada kelompok yang berisiko. Titik awal ditentukan dari pasien positif yang dirawat di Rumah sakit.

Keluarga pasien kemudian akan dites menggunakan test kit ini. Jika  pasien melakukan aktivitas di luar rumah, seperti ke kantor, maka rekan kantornya pun diminta untuk melakukan tes ini.

“Ini dilakukan tahap awal untuk screening test. Ini akan lebih masif karena segera dilaksanakan. Kita bersyukur 150 ribu test kit segera bisa digunakan,” kata Yuri, kemarin.

Yuri mengatakan pemerintah menyadari banyak masyarakat yang ingin sehat dan mengetes untuk tahu kena atau tidak penyakit tersebut.

Jika memeiliki gejala, diharapkan masyarakat tidak panik. Namun dianjurkan untuk konsultasi ke fasilitas kesehatan terdekat.

“Dari sana kemudian dokter secara profesional akan merekomendasikan apakah ada indikasi kuat untuk lakukan pemeriksaan swab, untuk mencari kemungkinan potensi virus dan kemana akan dirujuk,” tambahnya.

Pemerintah menargetkan mendatangkan 1 juta test kit untuk memetakan penyebaran COVID-19.

Diketahui, jumlah pasien positif terinfeksi Virus Corona kembali bertambah menjadi 579 orang pada Senin (23/3/2020).

Korban yang meninggal pun meningkat menjadi 49 orang, dengan jumlah yang sembuh mencapai 30 pasien.

“Jumlah kasus bertambah 65 dari data kemarin. Sehingga total kasus hari ini menjadi 579 orang,” ucap juru bicara pemerintah Achmad Yurianto saat konferensi pers di Jakarta yang disiarkan langsung, Senin.

Jumlah ini meningkat dibandingkan dengan jumlah pasien Covid-19 pada Minggu (22/3), yang mencapai 514 orang, 48 Meninggal, dan 29 Sembuh.

Sementara, jumlah korban meninggal dunia bertambah satu orang dari hari sebelumnya. Korban terbanyak masih berasal dari Jakarta, yakni 29 orang.

“Total jumlah kematian 49 kasus,” kata Yurianto.

Jumlah pasien Covid-19 di Sulsel juga terus melunjak. Juru Bicara Penanganan Covid-19 di Sulsel Ichsan Mustari merinci hingga Senin (23/3) pada pukul 14.00 wita diketahui, jumlah orang dalam pengawasan atau ODP mencapai 114 orang.

Sebanyak 93 orang diantaranya dalam proses pemantauan sementara 21 selesai pemantauan.

Sementara, untuk pasien PDP mencapai 29 orang. 22 masih dirawat dan 7 sudah pulang dalam keadaan sehat. Untuk kasus positif angkanya masih dua orang. Satu dari angka tersebut meninggal.

“Tapi untuk pasien positif Covid 286 ini sudah dalam kondisi baik, tapi protokolnya harus di-up lagi. Sudah diperiksa hasilnya tadi dan kalau sudah negatif sudah bisa pulang,” ujarnya. (*)