Palsukan Dokumen Tanah, Sat Resmob Polda Sulsel Amankan Dua Orang Terduga Pelaku

Palsukan Dokumen Tanah, Sat Resmob Polda Sulsel Amankan Dua Orang Terduga Pelaku
Kedua pelaku masing-masing seorang lelaki berinisial AS (63) warga Jalan Datuk Di Tiro, Kec. Tallo, Kota Makassar, diamankan di Perm. Taman Toraja Tanjung Bunga Makassar dan seorang wanita berinisial EY (51) warga Jalan Boulevard, Komp Lily, Panakukang, Makassar, diamankan di BTN Ranggong Kota Makassar.

MAKASSAR—Dua pelaku terduga Pemalsuan Surat Tanah dengan modus meminta kantor Pertanahan Kota Makassar membatalkan sertifikat tanah hak guna bangunan dengan dasar foto copy sertifikat tanah, diamankan Sat Resmob Polda Sulawesi Selatan.

Penangkapan yang dipimpin oleh Kanit Sat Resmob Polda Sulawesi Selatan, Kompol Dharma Praditya Negara dan Panit III Sat Resmob Polda Sulsel, IPDA Abdillah Makmur bersama anggotanya, akhirnya berhasil menangkap pelaku di dua tempat berbeda.

Kedua pelaku masing-masing seorang lelaki berinisial AS (63) warga Jalan Datuk Di Tiro, Kec. Tallo, Kota Makassar, diamankan di Perm. Taman Toraja Tanjung Bunga Makassar dan seorang wanita berinisial EY (51) warga Jalan Boulevard, Komp Lily, Panakukang, Makassar, diamankan di BTN Ranggong Kota Makassar,

Kanit Sat Resmob Polda Sulsel, Kompol Dharma Praditya Negara menjelaskan, kedua terduga pelaku ini akhirnya dapat diamankan setelah Anggota Sat Resmob Polda Sulawesi Selatan melakukan sejumlah penyelidikan dan mendapatkan informasi keberadaan pelaku dari masyarakat.

“Kedua terduga pelaku pemalsuan Surat Tanah ini diamankan lantaran kuat dugaan para terduga pelaku ini telah menyebabkan kerugian inmateril terhadap kantor Pertanahan Kota Makassar,” ungkap Kompol Dharma Praditya.

Lanjutnya, kedua pelaku meminta kantor Pertanahan Kota Makassar agar mengecek dan membatalkan sertifikat Tanah Hak Guna Bangunan No. 20026 dengan dasar foto copy, sertifikat Tanah Hak Guna Bangunan No. 20027, sertifikat Tanah Hak Guna Bangunan No 20017 dengan dasar foto copy Sertifikat Hak Milik No. 2412 yang sudah dilegalisir.

Berita Lainnya

“Kemudian kantor pertanahan kota Makassar memproses permintaan terlapor,” jelas Kanit Sat Resmob Polda Sulawesi Selatan, Kompol Dharma Praditya Negara, Kamis (30/6/2022)

Dari hasil interogasi yang dilakukan oleh Anggota Sat Resmob Polda Sulsel terhadap kedua terduga pelaku yang akhirnya mengakui segala perbuatan melanggar hukum yang telah dilakukan.

“Kini kedua terduga pelaku Pemalsuan Surat Tanah kemudian diserahkan ke Penyidik Subdit 2 Ditkrimum Polda Sulsel guna Penyidikan lebih lanjut,” tutup Kompol Dharma Praditya Negara. (*)

Berita Terkait